oleh

Terkumpul Rp 5,4 Miliar ZIS dari ASN Pemprov Bengkulu

BENGKULU – Badan Amil Zakat (Baznas) Provinsi Bengkulu menggelar rapat koordinasi dan sosialisasi bersama Unit Pengumpul Zakat (UPZ) yang terdiri dari beberapa OPD di lingkungan Pemprov Bengkulu, Senin (24/5). Bertempat di kantor Baznas Provinsi Bengkulu, rapat membahas regulasi pemungutan Zakat, Infak, Sedekah (ZIS) yang dilakukan UPZ di Pemprov Bengkulu.

“Hari ini Baznas mengadakan sosialisasi ke Unit Pemungut Zakat masing-masing OPD. Tentunya kita dari pemprov sangat mendukung acara seperti ini karena bagaimanapun bahwa UPZ ini adalah ujung tombak para pemungut zakat di OPD masing-masing,” kata Staf Ahli Gubernur Bengkulu Bidang Pemerintahan Hukum dan Politik Hj. Oslita, SH, MH.

Baca Juga  4.371 Pekerja Media Menerima Vaksinasi Dosis II di Balaikota Jakarta, Dewan Pers Mengapresiasi Komitmen Pemprov DKI Jakarta

“Jadi hari ini disosialisasikan bagaimana cara memungutnya sekaligus memberi motivasi kepada ASN untuk berzakat, berinfak dan bersedekah sehingga nantinya fungsi Baznas Itu sendiri untuk mensejahterakan rakyat itu akan lebih mudah terwujud,” tambah Oslita mewakili pemprov menghadiri rapat koordinasi bersama Baznas Provinsi Bengkulu.

Ketua Baznas Provinsi Bengkulu Dr. Fazrun Hamidy, SH. MH, menerangkan, kegiatan tersebut merupakan bagian dari penguatan program Baznas Provinsi Bengkulu. Untuk memfasilitasi zakat yang diberikan para dermawan untuk kemaslahatan masyarakat serta kesejahteraan masyarakat Provinsi Bengkulu. Dirinya berharap ASN  se Provinsi Bengkulu komitmen membayar zakat, karena zakat ini adalah perintah agama yang harus ditunaikan.

Baca Juga  Mengenal Sosok Danlanal Letkol Budi Iryanto

“Ya kalau ada sebelas ribu total ASN (ASN Pemprov) dan misalnya rutin mengeluarkan zakat dari gaji yang diterima atau pendapatan-pendapatan lain selama satu bulan dapat terkumpul dana zakat yang siap disalurkan kepada para mustahik itu sebesar Rp 1,1 Miliar. Jadi setahunnya dapat mendekati lebih dari Rp 10 miliar lebih yang dapat disalurkan untuk kesejahteraan masyarakat,” beber Fajrun.

Baca Juga  MUI Bantu Kawal Vaksinasi di Seluruh Indonesia

Fajrun menambahkan, selama tahun 2020 lalu terkumpul zakat sebesar Rp 5,4 Miliar dari UPZ di Pemprov Bengkulu. Dirinya berharap pada tahun ini realisasi pengumpulan zakat dapat lebih meningkat agar dapat disalurkan demi kebutuhan masyarakat yang memang membutuhkan. (*/cr1)

Sumber: rakyatbengkulu.com

News Feed